KBRI Kuala Lumpur dan Bernama Radio Tanda Tangani Perjanjian Program Radio

KBRI Kuala Lumpur dan Bernama Radio Tanda Tangani Perjanjian Program Radio "Kabar Merah Putih"

Penandatanganan Perjanjian Program Radio "Kabar Merah Putih" (KMP) antara KBRI Kuala Lumpur dengan Bernama Radio yang ditandatangani oleh Kepala Kanselerai, Bpk...

KBRI KL dan Pengacara Dampingi Siti Aisyah di Sidang Pertama

KBRI KL dan Pengacara Dampingi Siti Aisyah di Sidang Pertama

Tim Perlindungan WNI KBRI Kuala Lumpur bersama Pengacara dari kantor pengacara Gooi & Azzura mendampingi Siti Aisyah pada sidang pertamanya di Pengadilan Negeri...

KBRI KL Pastikan Kewarganegaraan dan Berikan Pendampingan Pada Siti Aisyah

KBRI KL Pastikan Kewarganegaraan dan Berikan Pendampingan Pada Siti Aisyah

Hari ini (25/2) pukul 10.30 Tim Perlindungan WNI KBRI Kuala Lumpur didampingi pengacara telah melakukan kunjungan kekonsuleran kepada Siti Aisyah di kantor polisi...

Silaturahmi dan Sosialisasi Isu-Isu Kekonsuleran dan Keimigrasian KBRI KL di Damansara

Silaturahmi dan Sosialisasi Isu-Isu Kekonsuleran dan Keimigrasian KBRI KL di Damansara

Satuan Tugas (Satgas) Perlindungan Warga Negara Indonesia dan Badan Hukum Indonesia (PWNI-BHI) Kedutaan Besar Republik Indonesia di Kuala Lumpur bersilaturahmi sambil...

Peresmian Ruang Pelayanan Lantai Mezzanine KBRI Kuala Lumpur dan   Collection Point Mandiri Remittance

Peresmian Ruang Pelayanan Lantai Mezzanine KBRI Kuala Lumpur dan Collection Point Mandiri Remittance

Pada 29 Desember 2016 bertempat di KBRI Kuala Lumpur, Duta Besar RI untuk Malaysia Herman Prayitno meresmikan Ruang Pelayanan Lantai Mezzanine KBRI Kuala Lumpur dan...

Jokowi Minta PBB-ASEAN Kerja Sama Berantas Kemiskinan di Asia Tenggara

Presiden Joko Widodo (Jokowi) menekankan hal penting dalam kemitraan ASEAN-PBB, yakni mengentaskan kemiskinan dan kerja sama kesehatan masyarakat di kawasan Asia Tenggara.

Hal itu disampaikan Presiden Jokowi dalam Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) ASEAN-PBB ke-8 di hadapan kepala negara ASEAN dan Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki Moon, di Vientiane, Laos, Rabu (7/9/2016).

Jokowi mengatakan, ASEAN yang masih menjadi rumah 120 juta orang miskin, harus memastikan pencapaian Agenda 2030 di bidang pengentasan kemiskinan.

Hal ini antara lain dilakukan melalui kerja sama pelatihan kejuruan, peningkatan kapasitas produksi dan inovasi UMKM serta akses terhadap keuangan inklusif.

"Penting bagi ASEAN untuk memastikan bahwa program pengentasan kemiskinan masuk dalam agenda Pembangunan Berkelanjutan 2030," ujar Presiden Jokowi.

Sementara di bidang kesehatan, Presiden Jokowi berharap kedua organisasi dapat bekerja sama untuk meningkatkan ketahanan kawasan terhadap wabah penyakit menular seperti SARS, flu burung, AIDS, maupun penyakit tidak menular seperti jantung, kanker atau diabetes.

Kerja sama tersebut dapat dilakukan melalui penelitian bersama antar-institusi atau ahli, pelatihan bersama dan kerja sama dalam pencegahan, deteksi dini, dan tanggap darurat penyakit pandemik.

Dalam pertemuan tersebut, Presiden Jokowi juga mengemukakan mengenai pengaruh ASEAN di peta dunia bahwa ASEAN merupakan ekonomi terbesar ke-7 di dunia dengan nilai PDB sekitar 2,6 triliun dolar AS.

ASEAN juga memiliki kawasan yang stabil dan damai. Oleh karena itu, dengan segala aset dan potensinya, ASEAN dapat berkontribusi dalam beberapa agenda PBB, diantaranya dalam pembangunan berkelanjutan dan perdamaian dunia.

"ASEAN memiliki semua aset untuk menjadi mitra utama bagi PBB," ucap Presiden Jokowi.

Terkait masalah perdamaian dunia, Presiden Jokowi kembali menyerukan ASEAN dan PBB untuk menjadikan masalah Palestina menjadi isu prioritas dan mendukung langkah Palestina mewujudkan kemerdekaan dan mendorong kembali perundingan damai Palestina-Israel berdasarkan "two-state solution".

PBB merupakan salah satu mitra ASEAN yang telah dimulai sejak 1970.  Pertemuan ASEAN-PBB tingkat kepala negara pertama diselenggarakan di Bangkok pada 2000.

Pada 2007, kedua organisasi menandatangani nota kesepahaman ASEAN-UN Cooperation yang menjadi dasar hubungan kemitraaan di berbagai bidang termasuk politik, ekonomi dan sosial budaya, serta penyelesaian isu-isu global.

Hal ini diperkuat dengan disepakatinya Rencana Kerja implementasi Joint Declaration untuk 2016-2020 pada pertemuan 7th ASEAN-UN Summit 2015 di Kuala Lumpur, Malaysia.

(Sumber: Kompas.com)

 





Kedutaan Besar Republik Indonesia Kuala Lumpur (Embassy of the Republic of Indonesia Kuala Lumpur)
No. 233 Jalan Tun Razak, WP KL 50400, Tel: +603-2116-4016/4017, Fax: +603-2141-7908

Copyright © 2013. All Rights Reserved.